Selasa, 26 Mei 2015


Bismillah..

Gue nulis ini disaat, ada banyak tugas-tugas gue yang sekarang merengek-rengek buat dikerjain, dan mereka itu seakan-akan lagi teriak-teriak sampe bentak-bentak gue, karena gak pernah gue sentuh, mereka lagi pada cemburu sama hp yang gue sentuh melulu, mereka lagi nangis-nangis,
karena mereka ngerasa gue gak adil, kalo mereka bisa ngomong, tuh tugas-tugas pasti ngadu, kenapa ya? Kok aku gak di sentuh, tapi teman-teman ku (tugas-tugas juga) selalu disentuh sama orang yang peduli..

Eitssss.. Peduli? Jadi lo pikir gue gak peduli? Loh kok jadi ke gue? Haha

Iya, sekarang gue lagi bahas tugas lagi (yap tugas lagi) haha. Dari beberapa postingan gue sebelumnya juga ngebahas tentang tugas kan yah? Nah sebelum gue menyentuh tugas-tugas gue yang udah gue jelasin diatas, gue minta waktu buat memberikan sedikit curahan hati gue disini #caelahcurhat, tentang alasan kenapa gue terkesan jahat sama tuh tugas-tugas..

Betewe, tugas itu makhluk apaan yak? Atau dia makanan apaan yak? Kalo menurut pandangan gue, tugas itu ‘sesuatu’, tapi bukan tante syahrini yah, kenapa ‘sesuatu’? karena mereka mengambil waktu gue, dengan niat yang pastinya begitu istimewa? Kita sadar gak sih? Kalo kita sedang menuntut ilmu kaya sekarang, dan kita gak punya tugas? Jadi manusia macam apa kita? Kapan kita naik level nya? Sebenarnya, tugas itu yang butuh kita tau, bukan dia. Yang bikin kita pintar kan ya diri kita sendiri, tapi perantara nya ya tugas-tugas itu, kadang kita gak sadar kalau sebenernya mereka itu begitu sayaaaaannngg banget sama kita, saking sayangnya mereka sama kita, mereka gak mau waktu kita terbuang sia-sia, mereka maunya waktu kita bisa sama mereka, dan menjadi berguna. Sadar gak sih lo?

Kalo gue, sadar nya, yah pas gue nulis ini, iya sekarang pas gue ngetik ini, kalo ternyata tugas itu penting dan menjadi kebutuhan buat gue, tapi kenapa gue sedikit (apabanyakyak?) gak peduli ya sama mereka? Gue juga masih bertanya-tanya sekarang, kenapa gue monomor duakan si tugas-tugas itu? Dan gue melakukan hal lain yang gue suka, contohnya ngobrol dan typing wkwkw..



Aha, gue tau jawabannya, mungkin karena itu bukan PassiON gue, hah? Passion? Lo paham emang dek passion itu apaan? Hmm apaan yak? Ya passion, sesuatu yang kita sukai, kerjakan, tanpa ada beban sedikit pun, sesuatu yang kita lakukan karena kita cinta?


eitss, cinta? Jadi disini lo secara tersirat bilang kalo lo gak cinta sama tugas-tugas itu? Hmm..
jawab apaan yak? Gatau lah, yang jelas, kalo gue pribadi, gue bukan gak cinta, tapi belum cinta, gue belum menemukan titik dan gelombang yang sama untuk bisa membuat mereka jadi spesial buat gue, belum? Dan gatau kapan?


Tapi kalo boleh jujur, ada beberapa tugas-tugas yang awalnya gue excited banget sama mereka, punya optimis yang tinggi, kalo ini pasti bisa gue selesaikan, karena ketika gue udah memulai sesuatu, pantang buat gue buat tidak menyelesaikannya, meski gue gak sempurna menyelesaikan itu, tapi gue pasti selesain kok, tapi tapi lambat laun lo tau? Gue seakan-akan menghindar sama itu tugas? Gue juga gatau kenapa? Gue juga bingung, Apa sih alasan gue sampe gue kaya gini sekarang? Gue yang bingung sendiri harus mulai darimana lagi ngerjain itu tugas yang udah gue mulai, dan mereka sekarang yang sedang meronta-ronta untuk gue selesaikan, gue juga gak ngerti kenapa, gue bisa kaya gini..

Di kepala gue sekarang lagi banyak icon-icon tanda tanya warna-warni yang lagi nari-nari, dan meminta untuk gue ambil dan gue jawab, tapi gue juga masih belum bisa bergerak buat ngambil mereka, ngambil mereka aja belum bisa, apalagi jawab mereka? Entahlah, sekarang gue Cuma bisa melakukan apa yang gue bisa kerjain aja, entah itu menyentuh si tugas-tugas atau malah akhirnya menyelesaikannya #alhamdulillah. Tapi semoga gue bukan malah tidak memperdulikan mereka, ya bismillah. Setelah ini janji ya, buat baik sama itu tugas-tugas, kan punya prinsip kalo udah berani memulai maka harus berani mengakhiri.

Semangat bertugas semuanyaaa J Percaya ya, kalo segala kebingungan yang ada itu selalu ada solusi nya. Percaya ya, kalo kita gak pernah sendiri, Percaya Ya, kalo kita punya sahabat yang siap ngebantuin kita, yang siap jawab pertanyaan-pertanyaan yang bikin kita bingung, dan intinya Percaya Ya, Allah itu selalu disamping kita, Allah itu selalu menjadi solusi atas semua masalah kita, dan Allah itu tidak akan menguji kita di luar batas kesanggupan kita, Jadi kalo diawal Allah aja udah percaya dengan kemampuan kita untuk memulai, maka pasti Allah juga yakin kita bisa mengakhiri nya dengan Baik. Ingat ya, sertakan Allah disetiap proses nya, disetiap awal, tengah, dan Akhir. Jangan lupain Allah di masa-masa sulit dan senang kita ya J


(pesan diatas sebenarnya pesan buat diri gue sendiri, tapi kalaupun ada yang merasa dikondisi yang sama, gue harap curhat gue diatas bisa menjadi sedikit pencerahan buat menyelesaikan kebingungan-kebingungan yang melanda yaaah)



-ditulis pada tengah malam di ruang tamu yang beralaskan karpet pink hello kitty :D

1 komentar:

Gueh juga ga tau knapa kdg suka pura2 ga kenal gituh sm tugas2 gueh **aduh,gueh sok muda gini

REPLY

Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates