Selasa, 16 Juni 2015



Bismillah...

Sudah lumayan lama gak nulis Blog, kali ini mau share perjalanan tafakur alam mendaki Puncak B.29 kemarin, tanggal 13 Juni 2015 sama teman-teman LDK At Tarbiyah UIN Maliki Malang, awalnya banyak pilihan untuk tafakur alam ini,tapi kita konsen nya emang Cuma dua, kalo gak gunung ya pantai, jadi pas waktu rapat kurang lebih ada 6 destinasi yang menjadi pilihan tafakur alam kita, antara lain gunung bromo, gunung panderman, gunung b.29, pantai kondang iwak, pantai ngantep, pantai bajul mati (semoga gak salah :D ‘soalnya rada lupa’), dan setelah mengadakan survey ke teman-teman, banyak yang memilih hiking daripada ke pantai, berarti pilihan pantai langsung dicoret deh dari daftar list, dan galau antara 3 gunung itu, banyak teman-teman yang akhirnya kasih pendapat juga pertimbangan kenapa harus kesini, kenapa harus kesitu, sampai akhirnya, kami selaku panitia memilih gunung b.29 untuk menjadi tempat tafakur alam kita, dengan pertimbangan dari pendapat teman-teman dan ternyata gunung b.29 cukup keren dan menantang untuk di daki.

Dan akhirnya kita memutuskan untuk berangkat, hari Jumat tanggal 12 Juni 2015, dengan perjanjian peserta kumpul jam 19.00 di Mastar, tapi sebelum hari Jumat ini, panitia super duper pusing mikirin transportasi, awalnya kita gak percaya, bener gak sih, peserta sampai 40 orang? Soalnya dari pertama kali di share tafakur alam ini, emang awalnya banyak yang antusias, tapi lama kelamaan kaya ada seleksi alam gitu, banyak yang tiba-tiba lost, dengan berbagai macam alasan yang memang masuk akal, kaya ada ujian, ada pembekalan kkl, dan lain sebagainya..

Jadi, awalnya kita Cuma optimis pesan 2 mobil doang, karena kalo pesan banyak-banyak takutnya nanti peserta gak sampe segitu, sampai akhirnya di kamis sore jam 5 kita adakan technical meeting untuk semua peserta, dan hasil peserta TA yang fix, jadi 40 orang. Sempet kaget, karena bingung udah H-1 tapi mobil masih kurang 3, udah gitu sopir nya juga kurang, pokoknya banyak cerita luar biasa deh dibalik panitia yang mempersiapkan tafakur alam ini. Dan alhamdulillah H-1 Jam keberangkatan, dengan pertolongan Allah SWT mobil dapet 5, dan sopir juga dapet 5, dengan nikung salah satu sopir yang dari awal emang niat gak ikut karena ujian, dan akhirnya dipaksa ikut dengan ‘terpaksa’ buat jadi sopir. Semoga Allah memberikan pertolongan kepada sopir yang merasa ditikung itu... hehe

Ane sama mbak husna dan hanifah berangkat dari kontrakan tepat pukul 19.00, berharap sudah banyak yang kumpul di mastar, tapi nyatanya yang kumpul masih bisa dihitung jari, terutama teman-teman akhwat yang di ma’had sama sekali belum ada yang kumpul, hingga 3600 detik berlalu muncullah satu persatu pasukan ma’had yang datang, dengan dress code siap daki, ada yang pake sepatu kets, ada yang pake sendal gunung, dan berbagai macam atribut muncak lainnya, setelah 1 jam menunggu, mobil pun belum ada yang datang, padahal di planning awal, jam 20.00 kita harus udah berangkat, karena estimasi waktu yang sudah direncanakan dan diprediksi kita harus sampe puncak sebelum matahari terbit, tapi apalah daya, manusia hanya bisa merencanakan, tapi Allah lah yang menentukan, hingga tepat pukul 20.30 satu persatu, mobil beroda empat datang dengan sopir-sopir yang sudah ditetapkan, namun datangnya tidak sama-sama, jadi kami para akhwat masih menunggu lengkap nya semua mobil datang hingga pukul 21.00, tepat 5 mobil datang semua, itu masih ribet ngatur orang-orang yang masuk mobil sana, masuk mobil sini, masih ribet koordinasi sama sopir dan pj akhwat di masing-masing mobil, sampai pukul 21.15 koordinasi selesai, dan alhamdulillah bisa berangkat dengan menunggu kurang lebih 2 jam 15 menit, semoga waktu menunggu itu bermanfaat dan tidak terbuang sia-sia.


Kalau di rundown yang sudah dibuat panitia, kira-kira kita tiba ke desa argosari pukul 01.00, namun karena dari awal kita molor 2 jam lebih, jadinya kita baru sampe desa argosari jam 3 pagi, itupun katanya di probolinggo ada kejadian seruduk-serudukkan antara mobil 2 dan 3, kronologi jelas nya ane gatau soalnya ane tidur, jadi bener-bener gatau jelas, tapi kata temen-temen mobil 3 nabrak mobil 2, udah gitu aja, tanpa tahu apa-apa lagi, dan jam 3 pagi itu lah, kita mulai mendaki dengan dingin yang luar bisa, pasti dibawah 20 derajat, 

(ini pas briefing sebelum mendaki ke puncak)

Suhu desa argosari benar-benar kaya di dalem freezer, dengan dingin yang menusuk seluruh tubuh, kita harus mendaki yang medan nya cukup meletihkan, dengan batu-batu yang besar, dan tanjakan yang curam, mungkin setiap 30 menit sekali kita istirahat, dengan duduk di pelataran beranda rumah warga, pendakian kali ini dibentuk formasi ikhwan-akhwat-ikhwan, jadi para ikhwan ada di depan dan dibelakang, tapi jadi kayak terpecah dua gitu, ikhwan-akhwat, terus jarak nya lumayan jauh baru ada akhwat-ikhwan lagi,  mungkin akhwat disini terbagi 2 kali ya, kelompok akhwat yang jarang istirahat sama kelompok akhwat yang berhenti-berhenti melulu, jadinya antara akhwat-akhwat ini lumayan jauh jaraknya, dan ane termasuk kelompok akhwat yang istirahat terus, soalnya selama pendakian ini emang lagi gak terlalu fit, karena baru abis kedatangan tamu, sama gak pake masker, jadi kayanya muka kedinginan, seoalnya masker nya jatoh pas mau pake jaket.

1 jam setengah terlewati, dengan pendakian yang lumayan mencekam, untungnya ane barengan temen-temen yang bawa senter, jadinya bisa kelihatan jalanan nya, coba sendiri, pasti ane dibelakang sendiri dah, haha..

Ketika di perjalanan, pas istirahat banyak teman-teman yang makan cokelat sama permen, mungkin untuk mengisi energi kali ya, soalnya kan emang panitia gak menyediakan konsumsi berat, Cuma sebelum berangkat dikasih roti satu-satu buat pembekalan masing-masing, dan pas perjalan ini udah mulai banyak yang ribut, kapan sholat shubuhnya de? Kok gak berhenti sholat, ane Cuma bisa jawab nanti didepan sana, kalo ada masjid kita langsung berhenti buat sholat, dan tepat jam 4.45 kita ketemu masjid, dan semuanya langsung sholat sekaligus istirahat, ada yang makan roti, ada yang foto-foto, ada yang tidur, dan macam-macam.


 ini sunset yang kita lihat dari masjid
Dan Alhamdulillah, jam 05.15 Allah menunjukkan sunrise nya yang udah bikin kagum sekagum-kagumnya, cuman agak nyesel dikit, harusnya kita bisa dapetin sunrise nya pas diatas puncak, tapi malah sunrise nya kita dapetin di perjalan setelah sholat shubuh, tapi gapapa deh, ini masih kejutan awal, karena pasti Allah masih menyimpan kejutan-kejutan keindahan alam nya nanti, perjalanan diteruskan, kata teman-teman masih 2 jam lagi jalan, baru sampe puncak B.29, sepanjang perjalanan dari pertama kali briefing banyak sekali para tukang ojek motor, menggoda dengan menawarkan ojek, dan lucunya harganya berubah-ubah, dari awalnya 50 ribu, jadi semakin turun, tapi alhamdulillah nya tidak ada pasukan ldk yang naik ojek motor, apa artinya? Berarti semuanya masih kuat, dan gak ada yang mau menyerah untuk sampai puncak dengan mendaki, dan istimewa nya selama perjalanan ini banyak analagi-analogi keren yang keluar dari teman-teman, kayak ‘ini masih menuju puncak loh, belum lagi menuju Surga, ayo semangat’, ada lagi ‘ayo ingat perjalanan yang udah dilewati sejauh ini, jangan menyerah yah! Bentar lagi puncak kok’ padahal puncak masih 2 jam-an, terus ada juga ‘ayo, dikit lagi, jodoh udah nunggu di puncak’ haha, ini buat jones yang semangat nya bertemu jodoh. Wkwkwk

(itu penampakan gunung semeru, yang dikelilingi awan dibawahnya)

(Alhamdulillah, sudah sampai dusun puncak, dengan background gunung semeru yang berdiri sendiri)
(ini kaki kita *hanifah-ade-mba husna*, kaki yang sudah ada di jalan menuju puncak b.29, semoga kaki-kaki ini bisa sama-sama menapaki bumi Allah yang lainnya)
(Ahlan Wa Sahlan di Puncak B.29 Lumajang)
(murah kan? Masuknya Cuma 3000, alhamdulillah dari 40 prajurit tafakur alam, kita dapet diskon 20.000 , jadi bayarnya Cuma 100.000)
Pukul 5.47 kita baru saja melewati gerbang tanda masuk kawasan wisata puncak B.29, kata bapak loket, masih 1 jam setengah lagi untuk naik keatas, kita semua yang dengernya langsung bahagia, karena pendakian dari jam 3 pagi, sebentar lagi akan selesai, kurang 3600 detik lagi, dan luar biasa nya, pemandangan yang ada semakin bikin jatuh cinta, di sekeliling banyak tumbuhan-tumbuhan yang mengagumkan, bunga-bunga yang bertebaran, pokoknya selama pendakian ini keletihannya dibayar dengan keindahan alamnya deh, amazing..

(foto siluet dulu yukk, mumpung diatas awan J )


(ini istirahat kita untuk pertama kalinya, abis istirahat dimasjid, kurang lebih 30 menit lagi sampai puncak, semakin antusias and Say.. L-D-K and Love)
Kita mendaki lagi, semakin semangat karena udah sebentar lagi sampe puncak,  dan ditengah jalan nemu ukiran dari tebing kaya dibawah gini, unik yah..



Semakin keatas, pemandangan nya semakin bikin takjub, gak rugi memilih tafakur alam kesini, emang bener banget slogan diatas awan, belum sampe puncak aja, kita udah disuguhin pemandangan yang menakjubkan, apalagi sampe puncak pasti makin luar biasa lagi.


(semua foto-foto yang ditampilkan, original motret sendiri, dari kamera hp sama kameranya nita, makasih yah xiaomi redmi note, kamu luar biasa *kameranya*)
Dan.. dan.. ternyata sudah semakin dekat menuju puncak, dari kacamata ku sudah terlihat tenda-tenda dan motor-motor tukang ojek yang terparkir, aku sudah sangat tidak sabar untuk sampai puncak nya, meskipun badan udah lemes banget, kaki udah pegel banget, bibir udah kering banget, muka udah berdebu banget, pokoknya semuanya banget-banget dah, tapi semuanya gak bisa membuat menyerah untuk menapaki kaki ini ke puncak paling atas, udah gak sabar mau bersyukur lebih besar lagi..

(dan ini foto pertama pas sampe atas, luar biasa kan background nya??)

(“Maka nikmat tuhanMu yang manakah yang kamu dustakan??” , dan ini foto kedua pas sampai puncak, dengan background gunung bromo, lagi-lagi banyak bertasbih, sambil memuji keagungan Nya)

(ini pasukan akhwat super dari ldk at-tarbiyah, proud of you guys, kalian luar biasa keren nya, pokoknya sayang kalian, dan mau tafakur alam lagi sama kalian)
Setelah dari sini, ternyadat dapet kabar kalo ini ternyata belum puncak, ini masih tempat parkir, kita agak shock, soalnya kita udah banyak foto-foto, dan lumayan udah puas dengan pemandangan alam yang luar biasa, tapi demi melunaskan rasa penasaran, akhirnya kita naik lagi, ke atas, meski udah pegel kuadrat, semangat masih semangat empat lima.

(tangga yang harus kita lewati untuk menuju puncak b.29 yang sesungguhnya)
Sekitar jam 9.15 kita memutuskan untuk menyelesaikan pendakian kita, tapi sebelum turun kita makan mie dulu, di warung mie yang berjejer sambil menggoda perut yang udah teriak-teriak minta diisi, pas di warung mie, lumayan lama kita istirahat, kita makan mie sama telur, ada juga yang makan pop mie, dan katanya ada rasa baru yaitu rasa karekeju dan karesusu, ada-ada aja ya pop mie. Setelah makan, kita turun, namun tunggu dulu, ternyata ada kejutan lain,

Mau tau kejutan apa? Kita flashback ke 4 hari yang lalu, tepat 9 juni 2015, Allah masih memberikan kesempatan buat ade menginjak usia yang ke 20 tahun, sudah 20 tahun pemirsa umur ane terbuang, agak malu sih di usia seperlima abad ini, belum bisa jadi orang hebat, tapi semoga Allah masih memberikan kesempatan untuk tahun-tahun berikutnya, agar bisa menjadi pribadi yang bisa sukses di dunia dan akhirat.

Eia Big Thanks, untuk antuma yang udah bawain kue jauh-jauh dari Malang sampai puncak B29, untuk Roommate tersayaaaang, (hanifah dan mbak husna), semoga ade bisa menjadi lebih baik yah, uhibbuki fillah pokoknya, dan untuk semua teman2 akhwat ldk at tarbiyah, makasih atas surprise milad nya yaa, semoga doa-doa dan harapan2 yang terucap untuk ade, bisa kembali ke antunna semua..


Uhibbukifillah...

Alhamdulillah, selesai juga Cerita Perjalanan Pendakian ke Puncak Gunung B.29 atau biasa dipanggil negeri diatas awan, acara tafakur Alam ini diselenggarakan oleh Lembaga Dakwah Kampus At Tarbiyah UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, peserta tafakur alam ini 95% anggota LDK At Tarbiyah masa jihad 2014-2015, acara tafakur Alam ini, Proker Terakhir dari divisi kami, divisi Kaderisasi, dimana sebelum tafakur alam ini, LDK Kami bertubi-tubi melaksanakan agenda-agenda yang cukup berat, jadi harapannya Tafakur Alam ini bisa menjadi Penutup Proker LDK At Tarbiyah masa jihad 2014-2015, semoga tahun-tahun berikutnya LDK At Tarbiyah bisa semakin bermanfaat untuk semuanya, bukan untuk kader saja, tapi untuh seluruh masyarakat kampus.

Terima Kasih LDK Sudah mengajak kami mentafakuri alam Nya yang begitu Indah, semoga akan ada cerita Tafakur Alam yang lebih dahsyat lagi di masa jihad berikutnya..

Jazakumullah Khairan Katsiran untuk semuanya <3


-budayakan koment yaa J -

Wasalammualaikum..

3 komentar

keren de... cobainlah semeru hehe

REPLY

insyaAllah kalo ada kesempatan mau ke semeru juga. mohon doanya. oia thanks for reading :)

REPLY

Pemandangannya bagus ade
seneng ya bisa mendaki gunung gitu
udaranya pasti sejuk dan pemandangannya yang bagus banget

REPLY

Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates