Jumat, 03 Juli 2015


Sebuah judul sekaligus pertanyaan menarik yg muncul di kepala gw akhir2 ini, kurang lebih 2 minggu ini, kita sbg mahasiswa yg sudah menyelesaikan proses UAS sedang suka-suka nya nengok siakad, cuma mau lihat nilai apa yang keluar.

Banyak yg bersyukur sambil mendoakan dan berterima kasih sm dosen kalo nilainya bagus, ada juga yang menggerutu sekaligus ngedumel ngatain dosen karena nilai nya tidak sesuai harapan.
Banyak tingkah laku mahasiswa yang lucu-lucu saat menunggu ip keluar ini, ada yang bikin meme save ipk, ada yg ganti pm, lg puasa buka siakad, dsb.

Namun, ada kalimat menarik yg gw liat dari sebuah dp teman bbm, yang kurang lebih kaya perkataan seorang dosen yg sedih melihat anak-anak nya yang lebih mengkhawatirkan dan mencintai ip dan nilai akhirnya, sehingga sang anak tsb melupakan fase yang disebut proses, kata dosen tsb melihat anak2 tidak menyerah seperti menikmati cokelat panas yg manis..

Itulah yg gw rasa, kita sbg mahasiswa selalu lupa akan proses, yg sebenarnya disitulah ilmu yang kita raih, ibaratnya belajar itu, ilmu nya yg di dapet, nilai mah cuma bonus.

Tadi ayah sm mamah gue nanya, IP kamu sekarang berapa? gw cuma jawab. Sama kaya semester lalu, terus ortu gw agak kecewa karena ga ada peningkatan, dan gw bukan yang paling tinggi (biasalah orang tua pemikiran zaman dahulu) tapi gapapa. meskipun mereka agak menuntut, tapi itu demi kebaikan gw juga kok.

6 bulan yang lalu, gw ikut-ikut tren'an semester 4 IP 4, tapi ditengah jalan, disaat organisasi2 yg gw ikutin mulai bergerak banyak, sampai hampir tiap sore selalu syuro dan syuro, mimpi gw utk dapet IP 4 di semt 4 ini luntur, dilihat frekuensi gw yg jarang ke kampus, gw lebih banyak di kontrakan sm di organisasi, gw cuma berharap IP diatas 3.5 aja, gak lebih. jadi selama proses itu, gw cuma berusaha melakukan semampu gw. Sebenarnya banyak yg gak maksimal, semester ini gw jarang bgt begadang, padahal anak teknik kan makan malem nya begadang ya, tapi gue entah kenapa males bgt begadang, ngerjain tugas juga selalu diujung waktu alias deadline, gak baik sih. tapi nikmat aja gitu kalo selesai. haha berasa keren..

Di awal organisasi, sebenarnya gw udah punya azzam untuk bisa adil dan maksimal di amanah2 yg gw emban, tapi nyatanya apa, gw jadi kececeran gitu, ga bisa adil, ga bisa maksimal, tugas juga berantakan, dan yang agak bikin gw sedih, ialah frekuensi waktu gw buat ngumpul sm temen2 di jurusan itu jd sedikit bgt, karena tersita di yang lainnya..

Pegangan gw cuma satu selama ini, IP bukan segala-galanya, tapi IP akan menentukan gw kedepan bakal gimana, gw sebagai aktivis (cieee aktivis) gamau IP gw dibawah 3, meski gw anak teknik. bukan alasan IP dibawah 3 karena gw ikut organisasi atau apalah.

Kan lagi pula udah jelas di surah Muhammad ayat 7, jika kamu menolong agama Allah, maka Allah akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu,

Karena gw ngerasa kesibukan gw diisi dengan dakwah, maka tak ada sedikitpun harusnya rasa takut yang menghantui, toh Allah itu jelas janji Nya kan.

Pokoknya di semester ini luar biasa banget, dan Alhamdulillah, Allah benar2 menolong gue dari segala sisi..

Makasih ya Rabb.. semoga saya bisa menjadi hamba yang selalu bersyukur ;)

---Jakarta 2 juli 2015---

2 komentar

Kuasa Allah lebih hebat daripada pengaruh IP (^_^)

REPLY

sepakat komandan :p

REPLY

Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates