Kamis, 20 Agustus 2015


Bismillahirrahmanirahim, 

kali ini gue mau cerita tentang salah satu kota yang sangat tidak asing di telinga gue, nama kota itu kota madiun, kota itu terletak di provinsi jawa timur. Karena gue kuliah di malang, maka gue sangat tidak asing dengan kota ini, dalam perjalanan pergi atau pulang naik kereta, gue selalu melewati stasiun madiun. Kota ini juga punya cerita, banyak yang akan gue kasih tahu tentang kota ini, kota ini penuh cerita dan cinta, temen-temen kampus gue banyak banget yang asal nya dari kota ini.

Kenapa gue sampe nulis blog tentang kota ini, karena sudah berkali-kali gue singgah di kota ini, dan kemarin gue bermalam sehari di kota ini, kota nya panas kaya jakarta, but so far so cool.. Kemarin itu ceritanya gue ke kota ini untuk menghadiri pernikahan kakak tingkat gue di KAMMI, acaranya di rumah mempelai wanita, rumah mempelai wanita itu Madiun sedangkan rumah mempelai pria di Depok.

Perjalanan ke kota ini gue tempuh dengan menggunakan kendaraan roda dua (read:motor), gue pergi sama temen pm gue namanya Farida, doi ini juga asli madiun, jadi ceritanya gue sama doi ini lagi pm di suatu desa bernama desa gedangan, desa ini bertempat di malang selatan dan desa gedangan ini sangat dekat dengan pantai. Jarak antara tempat gue pm (read:pengabdian masyarakat/kkn/kkm) ke kampus gue, di kota malang itu sekitar 90 menit kalo naik motor, itupun dengan kecepatan yang lumayan cepat. Jadi waktu itu gue berangkat jam setengah tujuh pagi, waktu itu gue bangun sekitar jam lima lebih, malam nya gue agak galau tuh jadi berangkat apa enggak, soalnya lumayan capek kalau besok harus balik lagi, tapi karena gue tau acara ini penting, alhasil gue tetep berangkat sama farida. Di perjalanan berangkat ke malang, farida yang bawa motor, gue duduk manis di belakang, soalnya gue agak males bawa motor pagi-pagi dengan jalanan yang kaya uler, melengkung-melengkung, udah gitu pemandangan kanan-kiri hutan, jadi kalau gue naik motor, dan lihat yang hijau-hijau otomatis gue ngantung, dan bener kan, pas sampe gondang legi, helm gue udah batuk-batuk ke helm nya si farida, si farida cuman bilang “jangan tidur de” wkwkw. Dan gue tetep berusaha untuk tidur, cuman kasihan juga dia, kalo gue tidur di motor, pasti nanti gak seimbang haha.




Sampe di malang jam delapan pagi, gue langsung ke kontrakan buat ngambil titipan mempelai wanita, abis dari kontrakan gue ke kontrakan yang satunya lagi buat ngambil baju untuk besok acara, jadi tepat jam setengah sembilan kita meninggalkan kota malang, kali ini gue yang bawa motor, lewat batu, dan seru nya karena hari itu tanggal 15 agustus, di daerah pujon banyak anak smp yang sedang lomba gerak jalan, jadi lumayan macet tuh jalanan, padahal jalanan nya bukan jalanan yang lurus-lurus aja, jadi peserta lomba itu melewati medan yang naik-turun, dress code nya juga lucu-lucu, gak pake seragam sekolah aja, tapi pake pakaian yang unik-unik gitu, mereka juga selama gerak jalan nyanyi-nyanyi, ya mungkin biar semangat kali ya, soalnya gue rasa jarak jalan nya lebih dari 3 km. Jadi harus semangat..

Di perjalanan malang-pujon, gue lumayan ngantuk, padahal gue yang nyetir motor, agak rawan emang , tapi ya gimana lagi, orang ngantuk ya gabisa di tahan-tahan kan, untung nya gue menyaksikan anak-anak ini karnaval, melihat gaya mereka yang lucu-lucu, bikin mata gue melek lagi, tapi pas sampe kasembon, gue udah gak kuat, dan gue minta gantian lagi sama farida. Soalnya mengerikan juga kalo gue tetep paksa ngendarain. Gak sampe 10 menit farida bawa motor, kita langsung istirahat di pom bensin kasembon yang ada rest area, dan kolam renang nya, udah gitu pom bensin nya punya fasilitas toilet vip, jadi masuk toilet itu bayar 5 ribu, terus bisa mandi di bath up, dengan air panas atau dingin. Lumayan juga ya buat para pengendara yang capek, bisa istirahat di sana. Setelah setengah jam istirahat, kita langsung caw lagi, madiun masih jauh bro, jadi kita langsung cepat-cepat berangkat, karena si farida ini dirumah nya ada acara aqiqahan keponakan nya yang dimulai jam dua, jadi dia gamau telat.

Narsis di rest area pas keberangkatan, mata masih on

Ini ponakan nya farida yang mau di aqiqah

Gedangan-Kota Malang- Kota Batu- Pujon – Kasembon udah lewat, kira-kira perjalanan udah kita tempuh 4jam-an, kata farida madiun 2 jam lagi, jadi gw fikir sebelum jam 1 gue udah bisa sampe madiun, setelah kasembon itu kota kediri, nah disini nih yang gak nguatin, farida itu lewat nya jalanan yang full pemandangan kanan-kiri nya sawah, gak ada rumah, gak ada apapun, Cuma sawah, udah gitu panas banget, dan parah nya gue gak kuat nahan ngantuk pas disini, berkali-kali di madiun helm gue mentok-mentok ke helm nya si farida, dia Cuma bilang “jangan tidur de” gue langsung kaget biasanya, abis itu melek tapi kemudian merem lagi, sampe tubuh gue itu miring-miring, si farida kaget lah, dia langsung nepok kaki gue sambil bilang dengan perkataan yang sama “jangan tidur de”. Kediri terlewati setelah itu kertosono, dan abis itu nganjuk, sama aja panas banget, udah gitu jalanan nya besar-besar, banyak bis-bis gede juga, dan gue tetep susah buat gak ngantuk.

Nganjuk terlewati masuk kota madiun, ini udah sekitar jam setengah satu, gue udah pegel aja duduk di motor dari jam setengah tujuh pagi sampe jam setengah satu siang, gue kira rumah nya farida di kota madiun nya, ternyata enggak, tapi di kabupaten nya, di mana ya namanya? Palang apa gitu? Pokoknya di daerah caruban. Sampe rumah nya farida itu pas jam satu siang, gue udah lega banget, akhirnya sampe, rasanya udah gak kuat duduk di motor lagi, perjalan panjang naik motor sejauh ini baru ke madiun ini yang menurut gue paling panjang. Sekitar 7 jam. Padahal naik motor loh, sampe dirumah farida gue langsung disuruh makan sama orang tua nya, dan lo tau guys, menu nya apa? Daging broo.. daging.. gue sama farida langsung ngakak pas mau makan, soalnya selama hampir sebulan gw pm, kita gak pernah menyentuh daging. Dan gue baru inget, kenapa menu nya daging, soalnya kan lagi acara aqiqahan ya jadi jelas motong kambing, abis makan, acara aqiqah dimulai, gue kira farida mau ikut acara, eh dia malah bilang gamau ikut, yaudah gue bilang, kalo kamu gamau ikut acara, aku tidur ya. Pas mau tidur, gue agak susah nih, susah mengondisikan mata gue buat merem, ritual yang biasa gue lakuin sebelum tidur tidak berhasil karena kondisi kamar begitu panas, untung nya gue bawa benda ajaib di tas gue, pokoknya dia penolong banget kalo cuaca lagi panasss,, lo tau dia itu apa? Dia itu kipas portable, whaha, ya kipas yang digoyang-goyang, kipas tradisional yang sangat gue sayang, gue menemukan dia pas camp sebulan di pare. Kampung inggris yang suhu nya sama kaya jakarta.

Jam setengah lima gue bangun, gue langsung kaget, gue kira udah magrib, soalnnya kamar nya ditutup rapat, gue langsung sholat ashar terus mandi, si farida masih tidur, soalnya lagi gak sholat, setelah gue mandi pas gue balik ke kamar, nih bocah udah ngilang aja, tau-tau nya dia lagi sama ponakan nya yang umur nya 2 tahun, namanya binti, lucu anak nya.

Sore itu sebelum sholat magrib, temen gue ini nawarin makan lagi, terus dengan polosnya gue bilang “hah?makan lagi?, nanti ah masih kenyang”, akhirnya gue memutuskan buat langsung sholat magrib, abis sholat rencana kita mau beli kado untuk kakak tingkat gue yang besok wedding, sekalian mau kerumah nya buat ngasih titipan yang udah gue bawa dari malang. Tapi sebelum kita berangkat, farida ini udah bawa 2 piring yang berisi lauk, dan lauk nya yo daging meneh, gue ketawa lagi, makan daging lagi makan daging lagi.. haha alhamdulillah, rezeki anak sholehah.

Abis makan kita langsung caw kerumah mempelai wanita, jarak nya sekitaran 30 menit dari rumah temen gue ini, dan kita gak pake helm, soalnya kata temen gue ini, kalo malem polisi nya tidur. Haha. Yaudahlah kita langsung caw, pas kerumah kaka tingkat gue ini, kita ngelewatin sawah yang peteng banget jalan nya, pokoknya sumber cahaya Cuma dari lampu motor kita aja, sepi banget, padahal itu malam minggu. Mungkin karena bukan di kota madiun kali ya, jadi lumayan gelap. Pas sampe rumah kaka tingkat gue yang besok nikah,  gue langsung ngobrol banyak, sampe gak sadar udah jam setengah sembilan, karena udah ngerasa lumayan malam, kita langsung pamit pulang, dan bilang kalo besok insyaAllah bisa hadir pas akad.

Perjalanan pulang sama aja kaya perjalanan pergi, sama-sama lewat sawah, sama-sama gelap. Cuman ada beda nya, gue ngerasa dapet feel malam nya kota madiun, pas gw liat begitu so sweet nya kota ini, gak seramai jakarta dan malang. Asik deh..

Langit malam sudah terbenam, disambut matahari yang terbit, gue katakan selamat pagi kota madiun, di pagi hari itu gue langsung bersyukur sama Allah masih bisa bangun dengan kondisi fisik yg utuh, setelah itu gue masih mager abis sholat shubuh, mau ngapain lagi, temen gue masih tidur  dengan nyenyak, gue pun kasihan kalo mau bangunin dia, akhirnya gue gak jelas melakukan apa di hp, sampai jam 7 an lebih, terus temen gue bangun dan kita langsung gantian mandi karena mau hadir ke akad nya kakak tingkat gue.

Habis mandi, kita langsung caw kerumah sang mempelai, kali ini kita pake helm, soalnya siang dan rawan tilang, kan polisi nya udah bangun, jadinya kudu hati-hati, sesampainya dirumah mempelai, kita disambut dengan ijab qobul nya mempelai pria, wah gue langsung mikir, kita telat nih far, pas kita masuk semuanya udah bilang “sah, sah, sah” dan langsung kita berdoa setelah itu, dalam hati gw bilang “ciyeeeeee udah sah.. :P, alhamdulillah yah”


Setelah prosesi akad berlangsung, mempelai wanita dan pria tidak langsung ke pelaminan, jadi ada sesi foto-foto dulu, dan keren nya foto-foto keluarganya itu, background nya itu lemari buku nya keluarga mempelai wanita, keren deh, sederhana namun berharga, haha

Gue masih nunggu kapan nih naik ke pelaminan, sampe lebih dari sejam, tiba-tiba kedua pasangan ini diiringi orang tua dan keluarga kecil nya masing-masing menuju ke pelaminan, dress code nya abu-abu, sama kaya rumah nya mempelai, so sweet and elegant deh, pokoknya gue kagum sama dresscode nya.


Waktu udah menunjukkan lewat dari jam sepuluh, dan temen2 gue dari malang, belum ada penampakan nya disini, padahal lumayan ada 3-4 mobil kayanya rombongan dari malang, gue udah pesimis mau pulang aja, soalnya takut gak keburu sampe tempat pm, eh gak berapa lama kemudian mereka dateng, dan sedihnya mereka dateng pas gue udah dapet sajian makanan ronde kedua, jadi ronde pertama itu bakso, ronde kedua itu nasi, mereka baru dateng setelah gue makan nasi.

Hahaha keren adat di jawa ini, dulu pas pertama kali gue kondangan ke kakak tingkat gue di solo juga, gak ada yang namanya makanan prasmanan, jadi adat nya setiap tamu yang datang hanya duduk manis aja di bangku, nanti akan ada pria-pria yang memberikan makanan, dan itu beronde-ronde, ada makanan pembuka, makanan inti, dan makanan penutup... Kenyang banget sih, itu kelebihan nya, tapi sedikit kekurangan nya menurut gue dari segi waktu, jadi kayak kurang efesien gitu, habis itu boros piring, dan tamu gak bisa milih. Beda dengan prasmanan, itu waktu nya lebih efektif, dan tamu bisa milih, mau makanan apa. Cuman kalo prasmanan mungkin akan terlihat lebih boros kali ya? Atau kalo di kota-kota itu, biasanya kalo makanan prasmanan, banyak yang berdiri.

Temen-temen gue lumayan banyak yang dateng, tapi mayoritas kakak tingkat, soalnya kan angkatan gue lagi pada pm semua, jadinya mereka gak bisa berangkat, mungkin bermasalah dengan izin kali ya.



Acara selesai jam 12, gue sama farida langsung pamit pulang, kita balik kerumah temen gue dulu, jadi setelah dari acara walimahan, kita gak langsung balik ke malang, sampe dirumah temen gue, gue langsung sholat, abis sholat kita langsung cuss balik ke malang sekitar jam 2, perjalanan pulang kali ini begitu luar biasa, karena di sponsori oleh kopiko 78 degrees, kopi yang paling pas buat gue, kopi yang sering bikin gue gak bisa tidur, kopi yang nemenin kalo lagi begadang finishing deadline, sebelum berangkat gue udah minum setengah botol, dan alhamdulillah pas sampe ngawi mata gue masih tetep ON, sama sekali gak ngantuk. Di perjalanan pulang juga kita ketemu sama moge, kayaknya moge yang lagi nge hits kemaren deh itu, yang berita nya ada di mana-mana. Agak songong emang om-om diatas moge, mentang-mentang touring seenaknya aja di jalan, cuman gue kagum banget pas mereka lewat, keren sumpah. Haha

Di perjalanan pulang juga gue lihat berkali-kali orang gila, sekitar 5 orang, gue kurang kerjaan banget emang ngitungin mereka, cuman ya mau gimana lagi, daripada gue merem di motor, haha. Sampe di kediri udah sekitar jam 3 an lebih, gue udah pegel aja duduk di motor, tapi untung nya gak begitu lama kita udah sampe kasembon, di kasembon kita istirahat bentar di rest area, pas disini temen gue makan, kalo gue Cuma makan magnum, rest area yang pas berangkat ini selalu jadi tempat istirahat kita, lumayan nyaman lah.


with farida pas istirahat pulang
swimming pool in rest area kasembon

Jam empat kita langsung cuss lagi ke malang, jalanan nya lumayan serem, kasembon-pujon-batu itu jalanan nya naik-turun dan melengkung-melengkung, kalo yang nyetir gak pro, gue yakin keteteran kalo lewat jalan kaya gini, di sepanjang perjalanan ini gue sempet pusing dan gue lepas helm, untung nya banyak pengendara lokal yang gak pake helm, makanya gue berani lepas. Tapi pas sampe pujon gue pake lagi, soalnya gue tahu aspal itu gak empuk kaya kasur, daripada kenapa-kenapa mending cari aman aja deh.

Sampe batu udah magrib, gue udah prediksi sampe malang sekitar jam setengah tujuh an kayanya nih, ada cerita lucu pas gue di batu, pas itu masih belum terlalu malem, gue ngeliat ada cowok boncengan 2 orang, plat nya W dan make google maps, kayaknya dia tourist juga tuh, makanya takut kesasar jadi pake bantuan maps, gue ketawa aja inget masa lalu pas holiday di bali sendirian yang nemenin Cuma dia, keren banget emang si google maps ini. Meski kadang bikin nyasar juga sih. Haha

Batu terlewati, pas kita ngelewatin kampus umm, gue nyium wangi yang lumayan kuat, gue pikir ini wangi apaan ya, terus gue tanya temen gue “far, siapa yang pake parfum ya?” eh dia bilang “cowok di depan tuh de” gue langsung diem, baru kali ini gue lihat cowok pake parfum yang parfum nya jarak 100 meter lebih wangi nya masih berasa, pas di deket motornya emang kuat banget nih wangi nya, eh pas motornya udah gak keliatan, tapi wangi nya masih ada. Super banget tuh parfum cowok.. ckck

Yaa, alhamdulillah tepat jam setengah tujuh kita sampe malang, udah gelap, dan gue mikir, dari malang ke tempat pm gue itu jaraknya sekitar 65 km, atau kalo naik motor 90 menit, kalo dari malang aja udah jam setengah tujuh, kurang lebih kalo gak ada masalah sampe tempat pm jam delapan, tapi jangan bayangin perjalanan ke tempat pm gue itu perjalanan ke kota sob, kita itu ke desa, ke daerah pantai, yang jalanan nya kalo abis magrib udah sepi, nekat sih balik malam-malam, tapi  ya mau gimana lagi, udah janji sama pak tamir, balik hari minggu, jadi ya harus berangkat. Dengan modal bismillah, kita memutuskan untuk tetap berangkat ke tempat pm, kali ini gue yang bawa motor, soalnya kasihan temen gue dari jam 2 siang sampe jam setengah tujuh nyetir motor, pasti pegel tuh tangan nya, kan pas di daerah kasembon-pujon-batu banyak ngerem nya, jadi kali ini biarlah gue yang nyetir.

Jalanan lumayan ramai soalnya besok ulang tahun indonesia, jadi banyak acara sih di pinggir jalan, lumayan bikin gak takut lah, kita nekat pulang malam ini soalnya, kata temen gue, si farida. Temen nya dia ada yang mau jemput di gondang legi, anak kkm juga, kelompok 169. Satu kecamatan sama kita, pas udah sampe di pasar gondang legi, kita mampir bentar di alfa, disini nunggu temennya si farida, udah lebih dari 15 menit temen nya gak dateng-dateng, gue udah sempet hopeless aja, dan bilang “ayodah langsung balik aja”, tapi kita tetep sabar nunggu di alfa sambil nge cas, dan temen nya dateng, alhamdulillah batin gue, tapi masalahnya temen nya si farida ini gamau nganterin kita sampe tempat kkm, gue sempet takut aja udah, soalnya jalanan nya itu gelap banget, udah gitu pinggirannya sawah dan hutan, jarang rumah penduduk, dan Cuma ada satu jalur, gue Cuma ngeri aja sama truk pembawa tebu yang jam aktivitas nya malem, udah gitu denger cerita penduduk sekitar banyak yang jadi korban, kaya dikerjain gitu, yang harusnya jalan yang benar itu Cuma satu aja, jalan lurus, nanti tiba-tiba ada persimpangan yang bikin bingung milih yang mana.

Gue udah takut aja nih, untung nya pas pulang temen nya farida di belakang, dan di depan kita ada mobil avanza. Gue udah bahagia banget ada mobil di depan, ya pokoknya mobil itu barat penunjuk dan cahaya buat kita, haha, gue sama sekali gak berani nyelip tuh mobil, pokoknya ngekor aja di belakang nya. Masjid kelompok 169 lewat, temen nya farida udah hilang aja, ternyata dia belok ke masjid nya, haduh gue udah dag dig dug, jam menunjukkan jam delapan lewat, untung nya tuh mobil masih di depan kita, gue bismillah aja lah pokoknya, malam itu ketakutan kita mengalahkan kedinginan yang membuncah, tumben banget.

Sampai di pertigaan, gedangan dan sumawe mobil itu lurus, dan gue belok kanan. Wah udah bersyukur banget bisa sampe sini dengan selamat, udah hampir jam setengah sembilan dengan medan jalan yang kaya gitu, dan gelap, udah keren banget lah pokok nya bisa sampe sini. Kita belok kanan, dan langsung lurus aja, dan alhamdulillah kita bisa sampe rumah pak tamir dengan selamat dengan kesimpulan perjalanan dari madiun-gedangan hampir 8 jam naik motor. Fix ! Terlewati ! Alhamdulillah

Oia di postingan ini gue mau ngucapin makasih banyak buat temen gue farida, yang udah mau ditumpangi motor nya, rumah nya, dan semuanya, keluarga doi juga baik dan welcome banget. Makasih buat temen2 kkm gue yang udah pada khawatir, untung nya sampe yak, pokoknya perjalanan ini gak akan gue lupain.

Seru ! pake banget..
Spesial ! kaya mie Goreng campur keju..

Hahaha

Thanks udah mau baca kisah gue, insya Allah akan banyak cerita-cerita gue yang lain nya...


Regard Ade Sofiarani

Wasalammualaikum..

3 komentar:

  1. Sip, saya kemarin juga barusan ke Madiun, singgah ke rumah Dana dan mampir ke kediaman Pak Aziz. Madiun emang Sun City banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe di posting dong mas perjalanan nya :D

      Hapus
  2. kok baru tau posting soal Madiun.. :D

    BalasHapus

Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates