Minggu, 11 Februari 2018

"Mut, di palembang ada apa?"  tanyaku di suatu malam
"Palembang, ga ada apa-apa. Suer. Palingan tempat makan aja, dan itupun biasa aja semua. hahahahaha" jawab nya. 

---Percakapan di WA, 30 Januari 2018---
Assalammualaikum Semuanyaa...
Hari ini, ahad 11 Februari 2018, tepat sepekan yang lalu dihari yang sama gw baru mendarat ke Jakarta dari Palembang, kali ini gw main ke palembang dalam rangka, 'kondangan' haha. Tapi meskipun alasan utama main ke palembang ialah acara keluarga, disana gw ga full bersama keluarga kok, dan sebenarnya sih 'biasanya' gw gak terlalu excited buat dateng ke acara kondangan, apalagi jauh kaya gini. Udah gitu, harus izin kantor sehari. mmm padahal baru 2 bulan kerja, udah izin aja, tapi ya mau gimana ya, ada yang pengen di temuin sih. hahaha

Sebenarnya, kota Palembang itu gak asing buat gw, karena gw udah tau kalo gw punya banyak keluarga yang tinggal di sini, meskipun mamah dan ayah asli Pangkal Pinang, ternyata banyak sepupu mamah dan ada adiknya mamah juga yang tinggal di Palembang, oleh karena itu ketika sepupu mamah yang bernama om Peng mengundang keluarga besar untuk datang di pernikahan anak nya, banyak keluarga gw yang dari pangkal pinang juga dateng ke Palembang, gw excited sih karena bakalan ketemu sepupu gw yang namanya 'Rara', meskipun awalnya gak tau kalau dia mau berangkat juga.
***
Keberangkatan gw ke Palembang, telat sehari dibanding mamah dan kakak gw, mereka berangkat hari kamis, dan gw berangkat Jumat Pagi. Pesawat jam 09.15 dan gw udah jalan dari rumah kakak gw yang di serpong jam 05.30 pagi, sungguh perjalanan yang panjang di pagi hari itu, mata juga sebenernya masih belum optimal, karena biasanya jam 09 pagi ada dikantor, dan kemarin harus terbang. Sendirian pula haha

Pesawatnya delay, 30 menit. Tapi, biasa sih, kan harganya ekonomis, dan selama gw naik pesawat, kayanya pesawat ini ialah yang paling jelek pas landing, rasanya mengejutkan untung aja selamat, gw sampai di bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Pukul 10.30, dan dijemput sepupu gw yang namanya bang Angga. Sesampainya di Palembang, first impression gw ialah 'panas', karena kalau gw chat sama temen-temen gw dari plg (read:palembang), mereka juga mengeluh nya tentang cuaca yang tidak se enak malang. haha. sebenarnya jakarta juga sama aja sih, cuman karena lagi musim hujan, jadi gw agak kaget pas tau plg panas sekali.

Yang gue tau pagi itu ialah acara akad nikah kak sofi dan bang dea, tapi acaranya kan dari pagi ya, jadi otomatis gw gak kesusul buat dateng ke acara, jadi gw sama bang Angga langsung caw kerumah om gue, dan bang Angga sholat Jumat. Selama bang Angga sholat jumat, gw istirahat sebentar dan ngobrol dengan ombay (fyi, ombay itu seperti nenek dalam bahasa komering), ombay ini ialah nenek dari bang Angga, ombay ternyata satu bulan sekali check up ke Palembang, usianya sudah cukup tua, semoga ombay sehat-sehat terus yaa

Pukul 13.00 bang Angga selesai sholat jumat, dan gw ditanya mau dianter kemana, hmm bingung sih karena gatau mamah lagi ada dimana, akhirnya karena waktu makan siang, bang Angga ngajak gw makan Pempek Tasya, dan pertama kalinya gw makan pempek yang namanya 'Pempek Lenggang', secara fisik bentuknya seperti martabak telor, dan ternyata benar pempek lenggang terbuat dari telor, cukup besar porsi nya, makan 1 aja bisa kenyang, tapi siang itu karena gw pertama kali makan pempek di kota asal nya, gw makan berbagai macam pempek, ya seperti pempek kulit, keriting, lenjer, adaan, telur, dan terakhir panggang. Selain, pempek lenggang, ada pempek yang pertama kali gw coba juga, namanya pempek panggang, unik sih karena dia kan ga digoreng ya, tapi entah kenapa karena gw baru pertama kali coba, gw kaya aneh gitu sama rasanya. haha

modelindo.files.wordpress.com
Pempek Lenggang
Alhamdulillah, siang itu gw bersyukur pernah makan makanan favorit di tempat asalnya, emang beda banget sih, dari harga , rasa, dan semuanya lah. Pokoknya kalau kalian berkesempatan main ke Palembang, udah agenda wajib sih makan Pempek, dimanapun tempatnya.

Selesai makan, gw sama bang angga jalan-jalan lewat masjid Agung Palembang, terus lewat jembatan Ampera, dan ada satu fakta yang baru gw tau, kalau Jembatan Ampera ini ternyata pemisah antara daerah hulu dan hilir, dimana mungkin banyak perbedaan dari kedua daerah ini, selama perjalanan bareng bang Angga, abang banyak menceritakan tentang Palembang, gw seneng sih denger nya, karena gw suka sama sejarah makanya gw sangat excited melihat kota ini dibalik cerita-cerita bang Angga
***
Sekitar pukul 15.00, gw dan bang Angga sampai dirumah saudara gw yang berlokasi di Komplek Pertamina Plaju, karena rumah dinas, gw suka sih. Besar dan Nyaman, disana gak lama, sekitar 3 jam an, ngobrol-ngobrol dan makan lagi, cukup istimewa sih menu nya, Pindang Ikan ala Tante Lia, sepupu nya mamah. Masakan nya enak dan susah di deskripsikan. *makasih ya tan

Sebelum magrib, akhirnya gw pulang kerumah tante iffah, dimana mamah, kakak, dan om serta tante sudah bermalam disana, rumahnya di daerah Bukit, cuman sore itu gw chat temen gw yang namanya 'imut' dan tanya rumahnya dimana
"Mut, rumah imut bukan di komplek pertamina plaju ya??"  (5:19pm)
"Disitu, kenapa emang kak? Kak Ade udah di Palembanggg?" tanya nya. (6:38pm)
 Whaa.. ga nyangka sih, ternyata rumah temen gue, deket sama rumah tante Lia, coba aja dia gak telat bales wa nya, mungkin kita udah ketemu tuh sorenya. Tapi ga sampe 2 jam kemudian, sekitar jam 8 lewat temen gw nanya, bisa keluar jam berapa dan bisa balik jam berapa? karena gw tau waktu gw di plg sangat terbatas, daripada nanti nyesel gak ketemu karena sibuk wkwkw, akhirnya malam itu gw langsung pergi sama temen gw ini, namanya asisti, dan dia ngajak temen nya yang namanya Ryan
(cerita kenal asisti bisa baca disini )

Sekitar jam 9 lewat, imut sama ryan sampe di depan rumah, sempet ketemu si mamah sih, sempet kenalan juga, dan  gw juga gatau ya malam itu mau kemana, tapi kalo kata ryan "kak ade harus banget foto di bkb ", gw kira bkb (read : benteng kuto besak )ini kaya alun-alun nya Palembang, tapi kata ryan bukan, dan gak terlalu rame sih, tapi adalah orang nya, banyak yg jualan, dan foto-foto disana. Setelah ke bkb, kita jalan kaki ke Dermaga Point Palembang, karena udah lumayan malem, banyak food store yang udah tutup, tapi gw seneng sih karena gak terlalu rame, dan gw sangat takjub melihat jembatan Ampera yang warna nya cantik banget (masyaAllah)

Ampera Bridge

Ryan-Imut-Me

Malam itu sebenernya sebentar di Dermaga Point Palembang, cuma foto-foto dan lebih lama ngobrol di mobil, ada satu hal yang sangat gw inget ketika mereka (ryan dan imut) membahas tentang hari akhir, ryan sangat semangat memikirkan dosa dan pahala nya, dan gw juga jadi ikutan mikir, besok masih hidup gak ya? kita bisa bertanggung jawab gak sih sama semua yang kita lakukan di bumi ini? Kita buat Allah kecewa gak ya? dengan semua yang Allah udah berikan sama kita?

dan semua itu ditutup dengan ucapan mereka
"Kak, nanti kalau masuk Surga, panggil kita ya kak "
Whoaaa.. kalimat yang berat, yang tidak ada jaminan apapun, gw bakal masuk Surga, bisa jadi mereka duluan yang nanti jadi penduduk surga (aamiin), don't forget to call me yaa

***
Hari Sabtu, 3 Februari 2018
Alhamdulillah, sekitar jam 6 pagi gw bersama keluarga, diajak tante iffah dan om jhon sarapan mie celor 26 ilir, atau slogan nya "Spaghetti nyo wong kito"

Mie Celor
Emang sekilas, bentuk mie nya mirip spaghetti sih, cuman kuah nya lebih berbeda, karena terbuat dari udang, jadi beda banget sama bumbu spaghetti bolognaise haha

Harga nya cukup normal, sekitar 15k/porsi dan itu gw yakin udah kenyang.

Selesai sarapan, kita semua balik kerumah tante iffah untuk mandi dan siap-siap, karena rencana nya pagi ini akan berkunjung ke tempat asal kakek dulu, di komering

Perjalanan ke Komering cukup lama, yang diawal kita kira 3 jam, ternyata sampai 5 jam karena macet dan banyak hal, waktu itu berangkat jam 10 pagi, dan baru sampai rumah sodara gw di dusun, jam setengah 4 sore, coba hitung berapa jam tuh?

Di komering, kita gak terlalu lama, tapi gw banyak belajar di sana, melihat rumah-rumah di sana berbentuk rumah panggung, yang sangat unik sekali. Selain terbuat dari kayu, di komering juga rumah-rumah nya berdampingan dengan binatang-binatang peliharaan, seperti sapi, kambing, dll. Disana Sepi, sinyal juga terbatas tapi hebatnya indomar*et sudah masuk. Alhamdulillah semoga pelan-pelan bisa lebih maju, yang penting fasilitas untuk masyarakat nya berjalan dengan baik, agar tidak tertinggal dari kota



Rumah Panggung khas komering
Sekitar jam 17.00, ditambah gemericik hujan kita harus pulang karena perjalanan cukup panjang, ketika pulang ke palembang, om gue yang namanya om yan, sempat beli duku se kotak yang katanya memang asli dari komering, harganya cukup murah sekitar 12,5/kg kalau 1 kotak kayu 200k-an sih, duku nya masih hijau, jadi gak cepet busuk. 2 jam perjalanan, kita juga berhenti untuk makan duren di pinggir jalan, duren nya sih b aja, tapi karena gw jarang makan duren jadi rasanya enak haha

Cuman ketika perjalanan pulang ini ada accident yang seru sekali, setelah kita kenyang makan duren, lalu istirahat di pom bensin, kita melanjutkan perjalanan pulang ke plg, sekitar jam 19 kita melanjutkan perjalanan, namun ketika  om yan yang kala itu jadi driver, tidak sengaja ban mobil masuk ke dalam tanah, saat menghindari sebuah lubang sehingga mobil harus berhenti dan tidak bisa maju ataupun mundur. Akhirnya kita semua turun, dan hopeless gitu, bukan di daerah asal kita, dan sudah cukup malam juga ada keponakan gue yg masih kecil, jadi cukup panik lah malam itu, berkali-kali kita minta tolong mobil yg lewat untuk bantu narik, tapi banyak yang menolak karena tidak membawa tali. Tapi Alhamdulillah nya sekitar 1 jam kita minta tolong, ada satu mobil kijang yang mau berhenti dan membawa tali. Sekitar 15 menit evakuasi, mencoba menarik mobil dengan tali, alhamdulillah akhirnya mobil kita bisa jalan kembali, terimakasih bapak driver kijang yang malam itu seperti malaikat penolong untuk kami

Tepat pukul 23.00 kita akhirnya sampai rumah tante iffah, cukup letih tapi seru. Kalau ditanya "menyesal gak ikut komering seharian?", jawabku "enggak dong, seneng tapi capek hahaha"

***
The Last Day in Palembang
Ahad, 4 Februari 2018

06.30 am
Pagi itu dirumah tante iffah, kita sarapan tekwan, makanan khas palembang yang dibuat dari ikan tenggiri dan tepung sagu, kuah nya seperti kuah bakso tapi ada rasa ikan nya, enak lah pokok nya. Jadi, di palembang itu bukan hanya pempek saja yang menjadi makanan khas, ada tekwan, model, mie celor dll. Kalau kamu kesana jangan lupa cobain yaa

www.bukuresep.net
Setelah sarapan dan siap-siap, kami sekeluarga dari rumah tante di bukit menuju rumah om Peng yang jaraknya kurang lebih 30 menit, melewati jembatan ampera lalu belok kanan ke arah kertapati. Sesampai disana sekitar jam 9, acara baru dimulai dengan adanya tari-tarian dan sambutan dari pihak keluarga. Ketika disana gw langsung excited karena ketemu sepupu-sepupu yang jarang ketemu, kaya ketemu rara dan bella, meskipun cuma sebentar ketemu mereka gw udah seneng sih, semoga rencana liburan kita bisa terealisasikan ya girls..


Foto Bersama Keluarga Pangkal Pinang
Sekitar pukul 12 siang, setelah makan siang dan berfoto bersama, gw pun harus pamit dan tidak ikut rombongan keluarga buat main kerumah tante Lia, dalam agenda masak-masak dan tutorial buat Pempek khas Palembang, sedih sih gak main ke komplek pertamina plaju lagi, tapi mungkin Allah udah ngatur buat ketemu yang lain

Oia siang ini, gw berencana buat ketemu temen gw pas kuliah di malaysia kemarin, namanya Ien. Sebenernya udah janjian lama sama Ien buat ketemu dari hari jumat, kita udah chat bahkan dari sebelum ke palembang, cuman emang karena padat dan cuma sebentar di plg, makanya baru bisa ketemu ahad siang di Palembang Icon (PI), dan senang nyah ketemu nya gak cuma sama Ien aja, tapi sama naya, nurul dan winny, mereka adik kelas gue satu tahun dan lagi pada berjuang skripsian, eh tapi nurul mah tinggal wisuda sih

Ketemu mereka di PI, dan ada sedikit kesalahan karena gw ga paham mall di Palembang, kirain gw PI itu sama aja kaya PIM, karena pas search di grab, PI itu Palembang Icon Mall, ternyata beda PIM ada lagi, yaitu Palembang Indah Mall, jadi Nurul dan Winny harus muter balik karena salah input tujuan. Maap ya dek hehe

Banyak hal yang kita omongin pas ketemu, seneng sih mendengar cerita-cerita mereka, bahkan katanya nenek atau kakek mereka juga berasal dari komering, wah jangan-jangan kakek atau nenek kita temenan haha

Karena flight pulang gw jam 7 malem, jadi sekitar jam setengah 4 sore gw harus pamit pulang buat packing, huhu sedih gak bisa lama ngobrol nya, tapi daripada nanti ketinggalan pesawat lebih baik berpisah disini ya, semoga pas kalian nanti main ke Jakarta kita bisa ngobrol lebih banyak lagi

terimakasih ya adik-adik kuuhh, semoga lancar skripsi nya, cepat lulus dan apa yang dicita-citakan cepat tercapai [aamiin]

Naya-Ien-Me-Nurul-Winny


Setelah ketemu anak-anak, gw balik sendirian kerumah tante iffah di Bukit, ada rasa bahagia karena ternyata Palembang itu kota yang istimewa, selain makanan nya yang sangat menagihkan, ternyata orang-orang nya juga Menyenangkan, sebenernya kurang puas karena belum ketemu temen-temen yang lain, semoga next trip bisa main ke plg lagi ya..

Kalau ditanya lagi,
"Ada Apa di Palembang De?"
"Ada Kisah yang Sebentar dan Rasa Ingin Kembali"

:')

BSD, 12 Februari 2018

4 komentar

'Tetangga sebelah' yang belum kesampean untuk didatengin; Palembang.

Btw pempek, model, mie celor dan sebangsanya itu, banyak juga di Lampung De. Cuma ya teteup, makan dari tempat asalnya pasti lbh nikmat yak. Doakan bisa kesana juga, hehe

REPLY

Padahal deket ya mbak, dari lampung ke Palembang, paling berapa jam haha
iya mbak, harus banget main ke palembang foto2 di ampera malem2. cantik wkwk

REPLY

Thankyou for visiting..

REPLY

Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates