Rabu, 29 Agustus 2018


Tepat hampir satu bulan yang lalu, di hari minggu malam sekitar 20.30 pm, ada chat wa yang masuk berbentuk gambar, you know what? Ternyata itu screenshoot tiket kereta MLG-JKT dan tertulis dibawahnya "Sampai ketemu di Ibukota De".

Kala itu gue sempet kaget, whoaa ternyata bener yang mbak Jule bilang waktu itu "insyaAllah nanti kita ketemu di Jakarta ya De" dan beliau bener-bener kirimin tiketnya, keesokan pagi nya gue baru sempet bales terkait detail agenda beliau ke Jakarta, dan Alhamdulillah nya ternyata mba Jule gak sendirian, tapi bareng sama mba Tika juga. Saat itu juga langsung gue tanya, mau nonton cabor apa mbak? dan beliau jawab mau nonton athletic karena jadwal nya sabtu pagi, waktu itu sempet gue tanya mau athletic apa badminton, tapi mba Jule jawab Athletic aja, soalnya pengen masuk Stadion GBK nya, alhasil gue nurut aja, walaupun masih pengen nonton Badminton.

Tanggal 15 Agustus, Alhamdulillah kita bertiga udah punya tiket nonton athletic di sabtu pagi, dengan banyak drama dimana kios tix kala itu sering banget trouble, dan kode promo discount tiket juga failed buat di input, akhirnya kita sepakat untuk beli normal seharga 75k.

H-1, tanggal 24 Agustus, pagi-pagi gue udah WA mba Jule, buat ngasih tau kalau udah sampai Jakarta, gak langsung nginep rumah gue di Kalideres, tapi nginep di tempat kakak gue di daerah Thamrin City, karena kalau kita ngejar athletic yang jam 6 pagi, otomatis gak akan kekejar karena akan lama di perjalanan. Jadi, Jumat itu setelah pulang kerja abis magrib, dilanjutin dengan belajar kelompok ielts, sekitar jam 21.30 gue ngejer kereta yang ke Tanah Abang dari Serpong, Alhamdulillah jam 11 udah sampe unit di thamres. Karena malem itu gue sendirian di unit entah kenapa kayak banyak suara-suara aneh yang bikin gak bisa tidur, akhirnya gue begadang(fix). Untungnya ditemenin telfonan sama Indah sampe 2 jam-an lebih, dan tepat jam 3 pagi mba Jule dan mba Tika sampe unit, dan bukannya langsung istirahat kita malah ngobrol sampai pagi (#kelakuan)

Setelah sholat shubuh, baru gue tidur beneran, itupun jam 7 udah kebangun karena inget kalau athletic itu jam 6 pagi, alhasil kita langsung gupuh dan semuanya siap-siap buat checkout

Sunrise Sabtu Pagi dari ketinggian lantai 37 di Kota Jakarta
(pict by mba jule)
Sebelum bener-bener check-out dari unit, kita bertiga sempet main ke lantai 5 buat ambil foot tage di Pool, untung ga terlalu rame haha

in frame (me and mba tika)
Perjalanan dari thamres ke GBK gak terlalu jauh, kayaknya gak sampe 30 menit naik Grab Car, sesampai nya kita di GBK, kita langsung masuk lewat gate 6,  ticket di scan dan kita langsung naik bus transjakarta gratis buat keliling GBK, sebelum kita ke venue Athletic di Studion Utama nya.

Setelah puas liat-liat venue cabor yang lain via TJ, akhirnya kita turun dan jalan kaki ke stadion utama GBK, lumayan jauh sih. kayaknya hampir 2 KM jalan nya,  beneran deh.

naik TJ berasa naik Bus yang ada di SG

Zona Bin-Bin

See? itu obor Asian Games yang sudah melewati belahan negara dan daerah di bumi ini.

Welcoming to the energy of Asia

Setelah perjalanan kaki yang cukup panjang, untungnya energi kita masih kuat meskipun belum sarapan, mungkin karena senang ya, lihat orang-orang rame banget pada ke GBK dan antusias buat mendukung indonesia dan support Asian Games tahun ini. Ya coba, bayangin aja ini event 4 tahunan sekali, dan Indonesia belum tentu punya kesempatan bisa jadi tuan rumah kaya sekarang. Jadi Euphoria nya dapet banget, dan lebih berasa kalau kita ada disana. Beruntung banget gue bisa dateng ke GBK dan nonton salah satu olahraga yang seru banget yaitu Athletic. Kalian inget Zohri atlet muda Indonesia yang tempo lalu sedang Ramai? Nah di olahraga inilah Zohri tampil.


Sesampainya kita di gate masuk stadion, e-ticket nya langsung di scan dan kita di cap tangan nya sebagai tanda kaya masuk kayak di dufan haha. Waktu itu gak terlalu rame, jadi banyak seat nya. Setelah dapet tempat duduk yang pas menurut kita, akhirnya kita duduk menikmati para atlet yang sedang lari atau loncat. Kalau ditanya gimana rasanya? jawab nya ya seru, kalau ada perwakilan dari Indo, kita langsung teriak rame-rame "In-do-ne-sia", dan itu semuanya kompak banget. Keren deh

cap for athletic is AG 2018



Setelah selesai nonton athletic, sekitar jam 12 kita keluar dari stadion GBK. Niatnya mau langsung ke Perpusnas yang di sebrang monas, maen sama pustakawan pastinya ga akan melewati berkunjung ke perpustakaan nya juga dong. Tapi sebelum kita melangkahkan kaki pergi dari GBK, kita sempet ke beberapa booth yang ternyata ngasih hadiah gratis. Kaya booth mastercard, kalau di booth ini kamu hanya nunjukkin atm mu yang ada logo master card nya, nanti dapet coffe glass + Soyjo* + Minute Ma*d, lumayan kan ditengah hari bolong dapet gratisan kaya gitu. Dari booth mastercard, kita lanjut ke booth Gallery Asian Games, jadi isinya itu kaya pameran foto-foto asian games, dan di dalamnya ada salah satu kementrian, kalau kita foto di area booth itu dan posting di IG serta hashtag nya kita bisa dapet marchandise yang bebas pilih.

Otw Booth2 berhadiah haha
Selanjutnya ada booth yang menurut gue paling seru, yaitu boothnya canon. Disini kita bisa dapet foto 360 sama foto yang dicetak dan itu gratis. Kalau kata mbak Jule, sekarang saya udah tau rahasia nya dek, dibalik foto 360 itu ternyata gini ya (sambil nunjuk deretan kamera) haha

Foto di booth nya canon

Kalau kamu ga dapet tiket buat nonton cabor, jangan menyerah. Karena kamu masih berkesempatan buat seru-seruan di Asian Fest, acaranya gak kalah menarik kok dibanding pertandingan yang tiketnya udah sold out haha. Ada panggung dan banyak booth2 yang bisa kamu kunjungi. Asiiik kaan?

Siang itu jam menunjukkan pukul 13, mba Jule dan mba Tika masih penasaran pengen ke toko marchandise asian games, tapi ketika kita jalan menuju sana MasyaAllah antrian nya sungguh menyeramkan, padahal store nya berbayar lho bukan gratisan, tapi beneran ampun-ampunan deh antrian nya, akhirnya kita memutuskan untuk pulang saja, dan akhirnya mba jule beli slingbag asian games nya dari ind*milk

Mantap kan? antrian nya
Kaki kita udah mulai goyah, bawaannya pengen keruangan ber-AC dan minum yang seger-seger, akhirnya kami memutuskan untuk pergi dari GBK dan menuju ke Perpustakaan Nasional RI, Fyi kata mbak Jule, perpusnas adalah perpus yang memiliki gedung perpus tertinggi di dunia, keren ya? lantai nya ada 24, dan sejauh ini yang paling gue suka masjid nya dan executive lounge nya yang di lantai 24, meskipun sebentar disana karena kalo weekend closing nya jam 16. Akhirnya kita nyebrang ke monas buat lihat video mapping yang cuma ada di weekend dan selama Asian Games aja

Selamat Datang di Perpusnas RI
Ini lounge di lantai 24
Video Mapping di Monas
Sungguh perpaduan yang pas antara outfit dengan warna di monas haha
Yeaaaay...
begitulah cerita seru-seruan di Asian Games kemarin, meskipun cukup melelahkan tapi sangat amat terbayarkan dengan pengalaman yang tidak bisa dilupakan hehe

Big Thanks to :
-Mbak Jule yang jauh-jauh dari Malang buat support Asian Games
-Mbak Tika, temen traveling mba Jule yang menemani Ade jugak
-Mbak Esy, temen deket nya mba Jule yang lagi s2 di UI
-Driver-driver grab car dan transjakarta

See you di cerita yang lain semuanya, makasih sudah bacaaaa ^_^

1 komentar:

Moso ada yg gresek2 diunit pi.. mau sahur kalii itu penghuninya๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

REPLY

Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates