Rabu, 05 Februari 2020


Hello guys..
Whats up?

Gokil udah lama banget gue gak nulis disini, sekarang udah tanggal 5 Februari tahun 2020 dan gue terakhir nulis blog bulan Agustus tahun 2019, waduh berapa bulan dah tuh ini blog dianggurin? So sorry ya readers, beneran gak bermaksud bikin kalian kangen tapi emang beberapa bulan terakhir banyak yang sedikit berubah di hidup gue sampai akhirnya blog pun harus jadi korbannya. Huhuhuhu. 

Oia kali ini gue akan nulis cerita dengan topic yang berbeda, yang pastinya belum pernah gue ceritain di blog. Meskipun beberapa orang yang temenan sama gue di instagram pasti udah tau kalau akhir-akhir ini gue lagi suka-sukanya ikut event running, dan alhamdulillah sejauh ini udah ada 7 medals yang memenuhi kamar gue, tapi itu semua ga ada kenangannya kalau gak gue ceritain disini.

Semuanya bermula dari keisengan gue di bulan Juli tahun 2019, dimana kebetulan lihat iklan running di ig dan pas itu kebetulan free jadi cuma regist aja via web dan langsung ambil racepacknya. Pertama kali ikut event lari 5 KM itu di Ancol acaranya Taiwan Happy Run, tapi yang mau gue ceritain kali ini ialah eventnya Le Minerale yang namanya Water Run.

Ngomongin water run, pasti dibayangan kalian lari sambil basah-basahan kan? Yups bener banget. Sesuai dengan namanya kita lari tapi dikasih pistol air, lalu di beberapa spot kita saling serang-serangan pake pistol air dan tentunya diserang sama panitia juga. Rute larinya dari GBK dan kembali ke GBK juga.

Acaranya dimulai jam 6 pagi, hanya ada dua kategori 2K untuk family dan 5K untuk umum, karena ini adalah lari gue yang ketiga kalinya di tahun 2019 maka gue masih stuck di kategori 5K dengan target personal best, kalau ga salah 55 menit. Cupu ya? Emang kan newbie hahaha.

Kali ini gue larinya gak sendiri, melainkan sama temen gue kak Vera, doi juga yang ngajakin gue ikut event lari pertama kali di Ancol, bahkan pas water run ini gue sampe nginep di rumah kak Vera yang kebetulan gak terlalu jauh dari venue.

Me and kak Vera
Water Run kali ini menurut gue seru banget sih, selain di beberapa spot kita di semprot-semprotin air sama panitia, tapi emang pemandangan sunday morning Jakarta yang bikin gue takjub, entah pas lari berapa kali bilang masyaAllah cuma karena lihat gedung-gedung tinggi di daerah sudirman thamrin, apalagi ditambah kehadiran sosok matahari yang tertutup gedung-gedung tinggi. MasyaAllah banget sih, selain itu yang bikin gue happy ialah ngeliat orang-orang ini sesemangat itu pada lari, dari yang kecil sampe yang tua, semuanya excited. Padahal kan kalau bisa kita bilang lari itu capek ya, ya ngos-ngosan, ya harus atur nafas, dll. Tapi beneran deh ketika udah sampai titik finish tuh kayanya semua terbayar apalagi dapet mendali hahaha berasa kaya atlet beneran wkwk.




Banyak hal sih yang bikin gue sampai detik ini masih semangat sama event lari, karena menurut gue hanya orang-orang yang sayang sama tubuhnya yang mau ikut acara capek-capek di pagi hari, coba aja kaum mager dan rebahan pasti males banget weekend pagi-pagi pula harus lari 5 KM. Jauh coy hahahaha.

Tapi karena mereka sayang sama tubuhnya, mereka sadar kalau punya tanggung jawab yang dikasih Allah sama tubuh ini, makanya olahraga itu bisa menjadi kebutuhan dan life style. Alhamdulillah orang-orang Jakarta dan sekitarnya udah welcome banget sama acara running, ya meskipun pas di water run kita basah-basahan tapi experiencenya gak bisa dilupain. Seseru itu!




Well, gue rasa cukup kali ya cerita kali ini. Belum bisa nulis panjang kaya dulu lagi nih, masih harus adaptasi lagi, semoga tulisan pembuka di tahun 2020 ini bisa membuat gue konsisten untuk melunasi hutang-hutang cerita di tahun lalu ya.

Tenang aja, insyaAllah diusahakan sepekan sekali akan ada yang di post. Thanks for reading dear. See you soon :*

#JanganLupaTinggalkanJejakDiKolomKomentarYaaa....

Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates