Sabtu, 12 Februari 2022


Tanggal 25 Mei 2021, tepatnya di hari Selasa siang di perjalanan menuju ke kantor entah kenapa gue bisa kepikiran buat pulang kantor hari ini kayanya seru kalau langsung jalan-jalan, berhubung besoknya tanggal merah. Tanpa persiapan apapun, sampe kantor jam 1 siang lalu setengah jam kemudian gue ngomong sama anak-anak di kantor.

"Gais, jalan-jalan yuk pulang kantor ke Bogor, Villa insyaAllah udah aman" ucap gue seenaknya.

Mereka bingung banget dengernya, kenapa si Ade gak ada angin gak ada hujan tiba-tiba ngajakin jalan-jalan, mana belum gajian hufth. Gue tau ini dadakan tapi emang biasanya yang dadakan yang bakalan jadi gak si?

Gue juga gak bawa apa-apa dari rumah, bener-bener ke kantor buat kerja bukan buat main. Apalagi hari itu gue abis pengajian acara setahunan ayah, pakai gamis ke kantor dan amat sangat nekat ngajak mereka pergi.

***

"Mba, lo serius nih kita berangkat malam ini?" Tanya Maul temen kantor gue yang sejujurnya dia juga berat pasti mau gak ikut, karena kalau dia gak ikut ya berarti gak jadi tripnya.

"Iyalah yuk bismillah, nanti gue lobby mas Wanto buat pinjem mobil kantor, ini yang bisa aja langsung gas" Jawab gue.

Sekitar abis ashar gue hubungin abang gue buat nanya apa villa bos beliau di Cipelang available? Dijawab dengan mengecewakan katanya "Bisa sih Pi, cuman seadanya banget, kalau ngajak temen-temen kantor kayanya kurang proper" Gue sampaikanlah ke anak-anak, dan dijawabnya "Semasih ada atap dan kamar mandi, gas terus De, santai!" Hahahaha gelora anak muda langsung gas-gas aja.

  • Villa = Cheklist ✓
Selanjutnya yang bikin kita bingung adalah transportasi, ada 2 teman kita yang punya mobil di rumahnya, tapi karena dadakan semua mobilnya dipakai, alhasil yang paling terakhir harapan kita dan satu-satunya ialah mobil kantor, dimana hari itu mobilnya masih dipake ke client dan kita harus sabar nunggu mobil sampai BSD.

Kali ini personil yang ikut ada 6 orang, 4 cowok, dan 2 cewek. Posisi temen gue Maul disini cukup mengerikan, karena kalau dia gak ikut ini gak bakalan berangkat karena gue ga mungkin cewek sendirian di trip ini.

Alhasil jam 5 kita memikirkan gimana caranya biar Maul bisa diizinin nyokapnya buat pergi trip dadakan ini. Melipirlah kita ke belakang kantor (read:warung) buat makan sambil ngobrol ngomongin detail trip dadakan ini. Hasilnya karena kita tau semuanya lagi pada kere karena belum gajian, setiap orang wajib patungan uang cash 100 ribu per orang untuk bensin, snack, jajan, dan masuk tempat wisata.

Tega gak tega, tapi emang kalau jalan sama anak-anak kantor apalagi cowok-cowok ini harus tegas masalah uang, soalnya kita udah tau alasan anak-anak pake alibi "Pakai duit lo dulu ya, nanti gue transfer, ga ada cash gue" Gak bisa banget besok alasan itu, karena perjalanan kita semuanya full cash.

Bye bye ovo/dana/gopay/m-banking 
๐Ÿ‘‹hahahahaha๐Ÿ‘‹

***

Sekitar abis magrib, ternyata Maul dan Ilfan izin buat balik duluan dan meeting point kita nanti di daerah Ciater di rumahnya mas Wanto, baiklah mereka diizinkan buat balik karena rumahnya searah dan sebelum pulang diwajibkan untuk bayar iuran, karena bisa aja kalau gak bayar iuran 100 ribu, gak jadi ikut. Whahaha sudah kebaca pola-pola licik anak-anak tuh.

Uang sudah terkumpul, sekitar jam 19.30 mobil kantor sampai, kita yang nunggu di kantor udah pada masak mie, minum tolak angin, pokoknya isi perut. Karena meeting pointnya di Ciater, mas Wanto balik duluan kerumahnya naik motor, gue, mas Aksa, dan Erik melipir sebentar ke Aeon buat beli keperluan. Jam 20.30 kita sampai di rumah mas Wanto, dan sudah kumpul semuanya.

Tepat Jam 20.45 kita jalan, kali ini mampir kerumah kakak gue dulu di Taman Tekno buat ngambil barang-barang, dan jam 21.00 kita jalan dari BSD menuju Bogor.

Bismillah yang penting selamat

***
Perjalanan malam bisa dikatakan lancar tanpa hambatan apapun, kita sampai di Cijeruk - Bogor sekitar jam 11.30, sebelumnya di perjalanan kita sempet beberapa kali berhenti buat beli cemilan dan cari makan malam, skip di beberapa warung alhasil udah sampai Cijeruk kita berhenti sebentar buat beli nasi goreng.


Perjalanan ke Villa hanya bermodalkan google maps, mas Wanto sempet takut gara-gara jalanannya serem dan gak ada lampu sama sekali, beberapa kali dia make sure ke gue "De ini beneran jalannya?" gue jawab "Emang gini mas, bismillah aja kita ngikutin maps"

Kita sampai Villa sekitar jam 12-an dan langsung makan nasi goreng tengah malam. Tapi namanya juga anak muda yah, mana ada abis makan kita langsung bersih-bersih dan tidur, yang ada ngobrol sampai pagi. Tapi jujur seru banget! Deeptalk sama temen-temen bahas cerita-cerita masa lalu, parah sih dari obrolan kita sampai pagi sayangnya ada 1 orang temen kita yang sungguh tidak keren, dimana kita semuanya menahan ngantuk sambil ngobrol dia sendirian tidur.

Nasi goreng sebelum bincang malam

Alhasil sekitar jam 4 pagi, kita sengaja ngerjain Erik dan semuanya keluar villa sambil bilang "Rik, bangun! Kita mau ke Curug" Wkakakaka Erik langsung bangun dan bingung pas liat di luar masih gelap wkwkwkkw. Capek banget ngetawain Erik๐Ÿ˜†.

Setelah sholat shubuh berjamaah, jujur gue udah gak sanggup lagi buat melek terus langsung tidur, dan yang masih sanggup melek cuma Maul sama Mas Wanto, mana abis sholat mas Wanto pake kultum segala, agak ngakak sih kata anak-anak yang denger kultumnya, kalau gue udah bye ke alam mimpi.

Sekitar jam setengah delapan gue kebangun karena Maul ga ada di Villa, waduh kemana nih bocah? Dua kali gue keluar ngecek masih gak ada, ternyata dia sarapan sama mas Wanto dan balik-balik dia bikinin mie buat yang di Villa. Terimakasih Maul ๐Ÿ’œ

Mie buatan Maul

Yang bangun pagi itu ada gue, Maul, Ilfan, dan Erik. Sungguh menyebalkan melihat wajah Erik yang [sok] dan tidak merasa bersalah disaat semalem kita deeptalk bareng-bareng dia malah tidur sendirian.
Pagi itu juga seru soalnya toilet airnya mati, dimana Ilfan yang sering banget ke toilet sampai gak berani sarapan karena takut mules ๐Ÿ˜†, alhasil kita makan di depan Ilfan dan dia menunggu tempat wisata di depan Villa buka, karena mau numpang toilet disana.

Pemandangan sunrise depan Villa taken by Maul


***

Sekitar jam 10 saat Taman Fathan Alesano yang berlokasi di depan Villa kita buka, kita langsung masuk dan tempat yang pertama kali dicari sama Ilfan adalah toilet. Kali ini yang main di sebrang gak full team, mas Aqsa dan mas Wanto memilih tidur di Villa, namun gue dan yang lain memilih main sambil foto-foto di tempat wisata ini.

Berikut beberapa foto yang kita ambil di Taman Fathan Alesano

Pendopo di depan Villa


Bangku yang masih kosong


Bergamis merah
Blue, green, and red.

Erik - Maul - Ilfan




Tanpa mas Wanto dan mas Aqsa



Ade x Maul

Maul x Ilfan x Erik


Setelah capek explore taman fathan alesano kita memutuskan buat balik ke Villa, harapannya Mas Aqsa dan Mas Wanto udah bangun ternyata belum yah, padahal itu sekitar jam setengah dua belas, karena agenda kita habis ini mau ke Curug, mereka harus kita bangunin. Sebelum pergi mereka makan mie rebus yang masih kita sisain.

Jam 12 siang kita sholat djuhur jamaah di Villa lalu melanjutkan perjalanan ke Curug Putri, jaraknya sebenernya gak terlalu jauh dari Villa, ga sampe 30 menit, cuman karena jalanannya agak muter-muter dan kita hanya bermodalkan maps alhasil agak lama.

Kita juga sempet berhenti buat beli bensin dan jajan es krim di Indomaret. 

Selfie terakhir full team sebelum cabut

Sepanjang perjalanan ke Curug putri, banyak banget hal-hal yang bikin kita ketawa sampe capek ngakak. Kadang hal-hal kaya gini yang bikin serunya trip bareng temen-temen, selalu ada aja yang bisa diketawain ditengah pedihnya kehidupan kita yang kala itu belum gajian wkakaka

Sesampainya kita di parkiran Curug Putri, gue kira bisa langsung sampe Curugnya ternyata masih trekking kebawah sekitar 15 menit, wow sungguh membuat jiwa-jiwa mager ini teruji apakah sanggup atau tidak, untungnya karena rame-rame dan diketawain aja sambil sambat dijalan.

Pemandangan Curug Putri Bogor


Erik dan Ilfan yang mendadak nyebur

Meski saltum gapapa ya De

Itu kayanya dibelakang kita ada yang berenang ya?


Setidaksengaja samaan warna dresscodenya

Hiya hiya mau gambreng kah ini?


My Trip My Adventure

Selesai anak-anak cowok mandi, kita lanjut foto-foto sebelum naik ke parkiran. Mau liat gak jalan keatasnya kaya gimana? Kaya gini

Mas Wanto yang kelelahan naik ke atas dari Curug

Setelah melewati track yang sungguh menguras tenaga dan kalori, kita lanjut balik ke Jakarta sekitar jam setengah lima sore. Sebelum masuk tol ke Jakarta, kita sempet buat makan nasi padang dulu. Ini satu-satunya makan kita selama trip ini yang cukup proper, sebagai penutup jalan-jalan dadakan kali ini

Makasih ya Trio kamu penyelamat lambung-lambung kami hari itu

Habis makan nasi  padang, kita lanjut pulang ke rumah masing-masing. Alhamdulillah jalanan lancar meskipun sempet ada drama kebelet ke toilet di arah pulang, tapi aman untungnya.

Banyak banget hal-hal yang lucu, ngangenin, kocak, sedih, dan semua perasaan campur aduk selama perjalanan ini, meskipun sudah terlewati beberapa bulan. Untungnya masih bisa tercatat di memori dan bisa melunasi hutang gue ke temen-temen buat mengabadikannya ke blog.

Meskipun kita udah gak satu kantor lagi, makasih yah gais buat semuanya. InsyaAllah bisa ketemu lagi di waktu yang jauh lebih baik :)



Ade Sofiarani . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates